hakcipta terpelihara@ Mohd Ramli Raman

Dilarang mengutip, menyalin, mencetak dan menerbitkan apa-apa dari blog ini tanpa persetujuan pengarang.





tentang saya

My photo
Nilam Puri, Kota Bharu, Kelantan, Malaysia

Perkhidmatan dan Jualan

Menyediakan perbagai jenis kayu kemuning dalam bentuk kepingan dan batang, membeli dan menjual keris antik dan baru, pending warisan Melayu, pendokok keris, hulu dan sampir, khidmat latihan, seminar dan bengkel serta hal-hal yang berkaitan dengan kebudayaan dan kesenian Melayu

pembayaran dan penghantaran

pembayaran boleh dibuat atas nama Mohd Ramli Raman CIMB Cawangan Universiti Malaya a/c 7005179953. Bukti pembayaran hendaklah di sms atau email, barangan akan dikirim via pos laju Malaysia selewat-lewatnya tiga hari kerja. "Onhold" untuk setiap barangan hanya dibenarkan dalam masa 7 hari sahaja. Pihak kemuningwarisan berhak menjualnya kepada sesiapa sahaja selepas tempoh tersebut.



Thursday, February 18, 2010

belajar agama

Setelah kesekian lama jiwa kita kosong, entah macamana bertemu dengan seorang teman yang menggemari dan mencintai barang antik, katakanlah sebilah keris. Pertemuan dengannya memberikan banyak pengetahuan tentang mistik yang beyond text. Dari situlah bertemunya dengan konsep ketuhanan, para nabi, para anbi dan wali..Mencari titik tolak agama berdasarkan keris dan mistik. Pada hal terdahulunya, kita memang kosong dengan agama. Lalu bilik kita pun berubah dengan segala macam unsur mistiknya dengan sejadah, keris-keris di kanan kiri sejadah, buku-buku seperti oilmu kebal, adam makrifat, kitab perimbun dan doa-doa yang berdasarkan mistik menjadi rujukan seharian. Tanpa kita sedari semua ini sudah masuk peringkat "tinggi" sedangkan uslub, balaragh, tajwid dan surah-surah lazim serta rukun solat belum tentu betul dan sah mengikut feqah. Bertemu sebilah keris seolah telah bertemu "nur muhammad" dan Islam sejati.

Diperkuatkan lagi dengan mempelajari silat yang dianggap sesetengah orang berasal dari "solat". Memang benar kebanyakan silat melatih para pendokongnya dengan amalan "cukup solat" berhemah tinggi. Namun belajar agama dari silat belum cukup. Kerana agama harus belajar dari "alif" sehinggalah ke peringkat sufisme.

Jadi janganlah kita malu memulakan dari peringkat alif, mengaji feqah lebih dahulu, barulah beransur kepada usuluddin/tasawur yang lebih tinggi dan mendalam...amin.

No comments: