hakcipta terpelihara@ Mohd Ramli Raman

Dilarang mengutip, menyalin, mencetak dan menerbitkan apa-apa dari blog ini tanpa persetujuan pengarang.





tentang saya

My photo
Nilam Puri, Kota Bharu, Kelantan, Malaysia

Perkhidmatan dan Jualan

Menyediakan perbagai jenis kayu kemuning dalam bentuk kepingan dan batang, membeli dan menjual keris antik dan baru, pending warisan Melayu, pendokok keris, hulu dan sampir, khidmat latihan, seminar dan bengkel serta hal-hal yang berkaitan dengan kebudayaan dan kesenian Melayu

pembayaran dan penghantaran

pembayaran boleh dibuat atas nama Mohd Ramli Raman CIMB Cawangan Universiti Malaya a/c 7005179953. Bukti pembayaran hendaklah di sms atau email, barangan akan dikirim via pos laju Malaysia selewat-lewatnya tiga hari kerja. "Onhold" untuk setiap barangan hanya dibenarkan dalam masa 7 hari sahaja. Pihak kemuningwarisan berhak menjualnya kepada sesiapa sahaja selepas tempoh tersebut.



Wednesday, December 30, 2009

Rapuhnya Ekonomi Kita?

Semalam saya dihubungi oleh salah seorang kurator, ingin berbicara tentang barang antik. Oleh kerana kelas baru bermula saya tangguhkan pada tengahari tadi. Tepat jam 12 saya tiba di pejabatnya. Dia meminta jasa baik saya membantu rakannya seorang bisnessman yang sedang tenat kerana bisness down. Tidak mampu lagi membayar gaji pekerja, sewa pejabat dan banyak lagi hutang-hutang lainnya dan diambang bankrap.

Saya melihat foto koleksi antiknya. Banyak sekali. Dia adalah peminat barangan tembaga. Ada bermacam-macam dari seterika kepala ayam hinggalah cerek, dulang dan banyak lagi item yang lainnya dan kalau saya punya wang satu pertiga ruang tamu saya akan penuh dengan barangan tembaga.

Berdasarkan foto-foto yang saya lihat, 3 jenis barangan yang menggetarkan jantunghati saya iaitu seterika dalam pelbagai bentuk yang jumlah dalam 13 biji, dulang dalam 10 biji dan cerana dalam 12 biji yang beragam bentuk dan ukiran.

Dalam pada itu saya terfikir bertapa tenatnya bisness di zaman ini, rapuhnya ekonomi bangsa Melayu yang daya ketahanannya senipis kulit bawang. Hanya beberapa bulan sahaja bisness tak jalan, maka orangnya "jalan", apa lagi semuanya bergantung pada kontrak kerajaan, bergantung kepada parti pemerintah. Tanggapan saya bahawa dia adalah dari parti pembangkang di Selangor, apabila kerajaan yang wujud hari ini bukan dari partinya, segala-galanya akan hilang. Ini juga dia bukan peniaga tulin yang bermula dari bawah atau mandiri..ataupun hanya proxi kepada individu tertentu atau dulunya dia dari kelompok parti kerajaan terdahulu.

Untuk meneruskan kelangsungan hidup, dia harus menjual koleksi antiknya..itupun kerana minatnya terdahulu, jika tidakl, tiada apa-apa untuk dijual.

Selain dari itu, pengumuman budget 2010 yang lalu tidak banyak merangsang kenaikan ekonomi. Malah untuk tahun 2010 nanti kebanyakan agensi kerajaan akan mengalami pemotongan peruntukan antara 30-40% termasuklah institusi pengajian tinggi. Malah anak saya yang berada di salah sebuah asrama penuh juga terkena kesannya yakni terpaksa membayar RM600 untuk bayaran makan dan belum lagi benda-benda lain. Pada hal ini sekolah asrama penuh, betari showroom dll antara sekolah yang paling prestige di Malaysia dan contoh teladan boarding school di dunia.

Malah pengajian di peringkat universiti pun yuran pengajian dan asrama juga telah naik, qualiti makanan dikurangkan, keselesaan pelajar diabaikan dengan menempatkan lebih ramai siswa/i dalam asrama dengan mengisui penuh satu bilik kepada 3 orang, bayangkan dengan keluasan 15'x15' persegi, bertapa sengsaranya suasana penginapan di swesetengah institusi pengajian tinggi. Semuanya demi menjimat dan menutup kos pengurusan dan perhidmatan.

Lebih teruk lagi staf-staf kontrak yang mungkin bertahun-tahun lamanya bertugas dan menjadi sumber rezeki, tiba-tiba hilang punca sara hidup dan dengan sekelip mata menjadi penganggur....renung-renungkanlah, bersyukurlah dengan apa yang anda miliki hari ini.


No comments: